Photobucket
Dengar dan Saksikan siaran saya di Web ini setiap hari pukul 10-12.Dalam acara Bisnis Global kami hadirkan info bisnis aktual, kisah sukses ,motivasi enterpreneur dan info inspiratif lainnya. Bila Anda ingin Menghubungi kami , kontak ke no HP 08123945684, Pin BB 74E96D53 Whatsapp : +6289654775541 Wechat : +6289654775541 FB : @bramwijayabali

Jumat, 28 November 2014

10 Hal Yang Harus Di Hindari Agar Usaha Tidak Bangkrut

Saya tertarik dengan artikel Andrie Wongso untuk saya bacakan artikelnya di Acara Bisnis Global  Ada beberapa hal yang harus dihindari agar perusahaan tidak menuju kebangkrutan. Inilah 10 di antaranya…
Ada banyak cara untuk meraih sukses dalam berwirausaha. Tapi memang, tantangan pasti selalu saja menghadang. Bahkan, untuk perusahaan yang sudah sukses sekian lama pun, tantangan selalu ada. Tak jarang, yang kurang sigap dalam menanggapi terjadinya perubahan, harus siap mengalami kegagalan yang berujung pada kebangkrutan.
Tengok kisah bagaimana General Motors di Amerika Serikat yang sangat berjaya, tiba-tiba harus bersaing dengan Toyota dari Jepang. Atau, lihat pula persaingan di dunia teknologi informasi (TI) yang perkembangannya sangat cepat. Biaya komunikasi yang sangat murah membuat beberapa perusahaan telekomunikasi harus putar otak agar mampu terus bertahan. Dari mulai menurunkan harga, hingga terpaksa diakuisisi oleh perusahaan lain yang memiliki modal lebih besar. Coba lihat pula misalnya di industri rokok bernikotin rendah (mild) di Indonesia. Jika dulu hampir semua lini dikuasai oleh A Mild dari Sampoerna, kini persaingannya telah makin keras antarprodusen baru.
Maka, jangan heran, jika banyak merek legendaris yang kemudian hanya tinggal sejarah. Mereka bukannya tak berubah dan berusaha mempertahankan usahanya. Tapi, kemajuan zaman dan perkembangan teknologi serta pergeseran budaya, membuat merek dan produk yang tak bisa beradaptasi dengan cepat, akan langsung tergerus perputaran zaman.
Karena itulah, Donald R. Keough, mantan pimpinan sebuah produk minuman berkarbonasi, Coca Cola, sampai menuliskan hal-hal yang harus dijauhi agar produk kita bisa tetap bertahan. Keough yang juga pernah menjabat sebagai eksekutif di berbagai perusahaan, menulis sebuah buku berjudul The Ten Commandments for Business Failure. Dalam buku tersebut, ia mengemukakan 10 hal yang harus dijauhi agar bisnis bisa langgeng.
Berikut beberapa hal yang dituliskan Keough. Tentu, perlu kebijaksanaan kita juga untuk menelaah dan tidak menelan mentah-mentah. Karena, bisa jadi, konteks di sana (baca: Amerika Serikat) berbeda dengan yang berlaku di sini…
1. Takut untuk mengambil risiko
Banyak perusahaan yang kadang—setelah mencapai sukses yang didambakan—jadi takut untuk mengambil langkah maju yang cenderung berisiko. Sebab, kesuksesan kadang melenakan, sehingga akhirnya kita takut untuk melangkah lebih jauh. Analoginya, kapal yang bersandar di pelabuhan mungkin saja memang lebih aman dari gangguan badai. Tapi, bukankah “takdir” kapal seharusnya berlayar di tengah lautan? Karena itu, jika menghadapi kondisi zona nyaman, segeralah bergegas untuk mencari tantangan lain. Sebab jika tidak, tantangan tetap akan datang dan saat tidak siap, kita akan kalah oleh perputaran zaman.
2. Cenderung tidak fleksibel
Orang yang kaku, orang yang tak adaptif, cenderung akan mati. Sebab, kondisi di sekitar pasti selalu berubah. Maka, jika kita tidak mengantisipasi—atau bahkan terlalu yakin dengan apa yang kita percayai—maka kita akan mengalami kegagalan. Untuk itu, saat menjalankan sebuah perusahaan, kita harus terus belajar dan mencari inovasi terbaik yang bisa dilakukan guna mengembangkan produk yang kita miliki.
3. Mengisolasi diri sendiri
Ada orang-orang tertentu yang mengisolasi dirinya pada ruangan besar dan menutup rapat-rapat ruangannya. Ia seolah-olah mengatakan pada orang di sekelilingnya: “Jangan membuat bos marah. Jangan bawa kabar buruk.” Orang seperti ini hanya akan menjadi “katak dalam tempurung” yang tak tahu perkembangan yang terjadi di sekelilingnya. Akibatnya, ia pun tak bisa mendapat banyak masukan yang berguna untuk perkembangan usaha.
4. Beranggapan tidak terjadi kesalahan apa-apa
Sifat sering mencari kambing hitam kadang juga melanda sebuah perusahaan. Maka, ketika terjadi sesuatu yang mengguncangkan perusahaan—dan masih saja merasa itu adalah kondisi di luar perusahaan yang memengaruhi—siap-siap sajalah menerima kekalahan. Karena itu, jika tidak ingin hal tersebut melanda perusahaan kita, cobalah untuk lebih terbuka untuk mengevaluasi secara menyeluruh baik internal dan eksternal.
5. Bermain-main dengan “garis batas pelanggaran”
Ada beberapa pihak yang kadang menjadikan pelanggaran sebagai bagian—yang konon—akan mempermudah jalannya usaha. Untuk jangka waktu yang pendek, barangkali ini akan jalan. Tapi, seiring dengan penegakan hukum yang terus dilakukan, hal seperti ini tak akan langgeng. Untuk itu, etika dalam berbisnis sudah sepantasnya harus selalu dijaga sejak awal berdirinya usaha.
6. Tidak menyempatkan diri untuk berpikir
Kita memang berada pada zaman serbacepat yang menuntut untuk melakukan segala tindakan dengan cepat. Apalagi, perubahan teknologi menjadi kekuatan yang melipatgandakan kecepatan itu. Namun, menurut Keough, untuk memutuskan sesuatu tidak lantas harus gegabah. Perlu pemikiran matang langkah-langkahnya, agar bisa terus melanggengkan perusahaan.
7. Meletakkan semua keyakinan pada pendapat ahli dan konsultan
Memang, kita sering kali butuh pendapat pakar dan ahli untuk memajukan perusahaan. Tapi, tak semua harus dijalani dengan kaku. Sebab, yang mengerti kondisi perusahaan kita sepenuhnya sebenarnya adalah kita sendiri. Maka, ambil saja nilai positif dari pendapat mereka, tapi jangan bergantung sepenuhnya.
8. Terlalu birokratis
Sebuah sistem memang diperlukan untuk menjalankan usaha. Namun, saat birokrasi dalam sistem itu telah menjadi kaku, sudah saatnya perlu dilakukan perubahan. Sebab jika tidak, birokrasi—misalnya soal hubungan senior dan junior—bisa jadi membuat talenta terbaik perusahaan malah beralih ke perusahaan lain.
9. Mengirimkan pesan multitafsir
Komunikasi yang jelas adalah kunci yang memudahkan koordinasi dengan semua lapisan di perusahaan. Karena itu, jangan sampai membuat pesan-pesan atau perintah yang bisa menimbulkan banyak tafsiran.
10. Takut dengan masa depan
Masa depan tak bisa dihadapi oleh orang-orang yang punya mental pesimis. Karena itu, jangan pernah berkata: “Ini sudah cukup baik”. Sebab, kesuksesan tidak akan menghampiri perusahaan yang mengerjakan sesuatu setengah-setengah. Maka, hadapilah masa depan dengan keberanian.
Itulah sepuluh hal yang—menurut Keough—harus dijauhi agar perusahaan bisa maju. Selain itu, ia juga menyebutkan, ada satu hal utama yang SAMA SEKALI TAK BOLEH DILAKUKAN, yakni KEHILANGAN SEMANGAT (PASSION) dalam kerja yang kita lakukan.
Selamat mencoba! Sukses selalu untuk Anda!
Andrew Wongso 

=========================================================================
Jasa Voice Over Pria, untuk pengisis suara iklan Tv,Radio, Company Profile dan Film Dokumenter di Bali  Call 08123945684. sangat berpengalaman dan Profesional . Karakter Suara berat tegas berwibawa . Harga Nego sample suara klik di http://www.bramwijaya.com/2011/12/sample-voice-over.html

0 komentar:

 
Powered by Blogger